Mengapa Awan? Mengapa Angin?

- di situ kurakamkan hari-hari semalamku.

Monday, August 12, 2013

Kelentong dan Aismitai

I
Kelentong

Teng!Teng!Teng!Teng! ..
Jika itu yang didengar ketika kecilku dulu, pastinya kami tahu seorang pemuda India sedang menjaja roti dan permainan kanak-kanak sedang masuk ke kampung kami. Dia akan mengayuh basikal roda tiga yang di hadapannya ada peti kaca yang berhias cantik pada bingkainya. Peti itu berisi roti dalam bentuk roti paun, roti kelapa, roti kaya, dan ada "rock bun" iaitu roti yang menggerutu itu. Mengapa di tempat aku berniaga cara sedemikian dipanggil "kelentong" aku tak tahu. Adakah "kelentong" ini sama dengan kelentong yang bermaksud cakap kosong (menipu) itu?  Jika ya, di manakah persamaannya?
Contoh kelentong (tetapi kurang hiasan)
II
Aismitai

Aismitai? Pernah makan? Puas aku cari nama sebenar adakah ianya ice methyl, methyl ice? atau apa.. Cari dalam internet, ada terjumpa tapi tapi tak sama dengan aismitai (?) yang aku ingin ceritakan.
Sejak kecil, kami berjiran dengan seorang India yang capek kakinya. Pekerjaannya menjual aismitai.
Sebuah besen aluminium, diletakkan dibelakang basikalnya. Setelah "dimodified", besen itu boleh berpusing laju, dan sesudu atau dua sudu gula berwarna merah dimasukkan ke dalam besen itu. Pusingan besen itu menyebab gula itu menjadi seperti jalinan kapas yang halus. Dengan menggunakan lidi, "kapas" gula itu "ditangkap", maksudnya gula itu akan melekat pada lidi itu sehingga menjadi gumpalan sebesar buah kelapa. 10 sen sahaja harganya tetapi manis dan enak. Oleh sebab nampak seperti kapas, dalam bahasa Inggeris ia dipanggil cotton candy dan nama-nama lain yang sewaktu dengannya.

3 comments:

  1. aismitai? kat rumah? tak tahu pun

    ReplyDelete
  2. Zaman tu, kau masih kecil atau belum lahir, Mat.

    ReplyDelete
  3. ada kodai koling sebolah tu tahula...

    ReplyDelete