Mengapa Awan? Mengapa Angin?

- di situ kurakamkan hari-hari semalamku.

Saturday, December 31, 2011

Selamat Datang Tahun 2012 Masihi ..

Hari-hari yang kita tempuhi akan berlalu tak kembali. Hari-hari muka akan mendekat, tiba, dan jua berlalu. Hari hanyalah hari, sebagai tanda perjalanan waktu. Kita yang memberi makna kepadanya dengan pengisian-pengisian kehidupan masing-masing yang tersendiri.

Azam? Janganlah bercakap tentang azam kerana azam 30 tahun lalu pun masih tergantung-gantung tak kesampaian. Apa yang penting perjalanan hidup harus terisi dengan perkara-perkara yang memanfaatkan diri dan keluarga. Masa akan terus datang dan berlalu, dan diri akan semakin meniti ke satu tahap usia yang menambah. Semakin berlaku penambahan usia semakin mendekatkan kita ke ruangan 4 x 6 x 6.

Apapun selamat jalan jua kepada tahun 2011..

Wednesday, December 28, 2011

Takkan nak kata Yahudi lebih baik kot..?

Aku petik berita:
Ridzuan, seorang amil di Kulaijaya ditahan kerana melarikan wang kutipan zakat bulan Ogos lalu. Redzuan yang kemudiannya memulangkan wang tersebut telah dihukum empat tahun penjara dan tiga sebatan.
Satu ulasan lain: 
The Audit Department had confirmed that the RM63,650 in funds were used to pay lawyers in June 2010 to represent the trio over a case brought by Anwar Ibrahim at the Syariah Court.

However, the department states that MAIWP was reimbursed after the council obtained a RM700,000 grant the same month, as its general resources allocation from the government.

In view of the sentence on the former imam from Kulaijaya,  there should be no double standards in law enforcement.

Is there a difference between a normal person and a minister?
.
For us, the issue on whether the money was eventually returned does not arise.
The crux of the matter that needs to be answered is whether the funds can be used for personal use by government officials?

Satu pandangan berkaitan:
“There are no two states of Israel, just one state, there are no two kinds of citizens here. . . . All are equal in the eyes of the law.’’ Simon Peres

Pesananku:
Anak-anakku.. jika nanti kalian memegang kuasa, pikullah dengan penuh tanggungjawab .. letakkan segala sesuatu di tempat ia patut diletakkan. Jangan nanti kalian dilaknati.. semoga kalian menjadi manusia yang baik-baik..

Sunday, December 25, 2011

Kedai 1 Malaysia, Bidor, Perak

Lokasi: Arked Mara, Bidor, Perak
Tarikh buka : dah buka pun baru-baru ini.
Sambutan: Dari luar nampak ramai kat dalam (aku belum masuk lagi..)

Demi nak mewujudkan Kedai 1 Malaysia di Arked Mara, banyak kedai terpaksalah dikorbankan. Aku tak tahu di mana mereka berniaga kini. Dengar khabarnya, jika nak berniaga juga kena pindah tingkat atas yang terbiar, tersorok, muram, suram dan tak siapa nak panjat tangga curam tu. Aku pasti tiada siapa yang berani melaburkan modal mereka untuk berniaga di tingkat atas itu kerana sudah puluhan peniaga yang gulung tikar kat atas tu.

Aku menyokong penubuhan kedai 1 Malaysia itu, jika ia benar-benar memberi manfaat kepada mereka yang berpendapatan rendah. Sayangnya, mereka yang merancang pembukaannya tidak mengkaji situasi dan kondisi arked Mara itu. Barangkali yang merancang susun aturnya bukan orang tempatan yang tentunya tidak menyedari suasana sekeliling. Kedudukan pintu kedai itu yang menghala ke jalan besar disangka akan menarik pembeli tetapi itulah satu hari nanti akan memalapkannya. Tidakkan mereka sedar bahawa semua kedai barang runcit di kawasan itu memindahkan pintu masuk mereka ke bahagian belakang kerana di bahagian hadapan tiada ruang untuk meletakkan kenderaan. Sementelahan pula pintu di bahagian belakang hampir sangat dengan pasar, bermaksud pelanggan tidak perlu berjalan jauh untuk membeli ikan, udang, sayur dan barang-barang runcit sepeti beras, gula dan lain-lain. Semuanya berhampiran. Tempat letak kenderaan pun banyak, merata-rata.

Dari pasar, jika seseorang hendak ke Kedai 1 Malaysia itu, dia terpaksa membuat pusingan yang agak jauh juga, jika berkereta atau bermotosikal bolehlah (tapi nak letak kenderaan kat mana?). Bagaimana pula dengan yang berbasikal atau yang berjalan? Jika purata harga barang kurang 10 sen sahaja lebih baik sahaja beli di kedai runcit yang berhampiran pasar. Sayang kedai 1 Malaysia yang bahagian belakangnya hanya 5 meter dari pasar tetapi untuk ke pintu masuknya kena bergerak lebih 200 M dari situ. Tiada pula dibina pintu masuk dari belakang.

Aku turut membilang.. ada 5 buah alat pendingin hawa yang besar-besar dan 5 buah juga penyedut haba .. boleh tahan juga bil elektriknya nanti. Tak apalah demi keselesaan pelanggan agaknya. Kedai Maniam tu tak ada kipas pun tetapi tak menang tangan "ane" tu melayan pelanggannya.

Sesuatu harus dilakukan untuk membetulkan keadaan sebelum terlambat..

Thursday, December 22, 2011

Transformasi Diri: Aku Yang Pelupa

Pagi semalam (21/12/2011), aku ke kebun durian lagi, bermotosikal. Kali ini pada perasaanku ada sesuatu yang ganjil, tetapi aku tak tahu apa. Namun kuteruskan juga perjalanan yang tak lebih lima enam minit itu. Melewati gerai jambu, balai polis, masjid, deretan kedai, pasar, kawasan perumahan, akhirnya aku sampai di pinggir kebun itu. Ketika hendak menanggalkan topi keledar, alamak.. apa pasal kosong sahaja? Rupa-rupanya aku terlupa pakai topi itu.. patutlah ada sesuatu yang tak kena sahaja pada perasaanku. Mujur tak kena tahan dan disaman polis, gerutu hati kecilku.

Setelah durian yang gugur kupungut, aku duduk seketika di tepi Sungai Bidor memikirkan langkah seterusnya. Aku tak berani hendak meneruskan perjalanan balik ikut pekan, nanti habis begitu sahaja duit bonus untuk membayar saman. Rupa-rupanya lesen, telefon pun semuanya tinggal. Apa sudah jadi diri aku ini.. aku menggerutu lagi, memarahi diri sendiri. Lupa dan lupa... Tiada siapa di situ untuk kupinta bantuan. Mahu tak mahu aku terpaksa menyeberangi sungai itu untuk sampai ke rumah pusaka ayah yang jaraknya lebih kurang 500 meter sahaja dari sebelah sini. Tak dalam pun , cuma agak sukar menggendong beg durian di bahu sambil mengharungi air sungai itu. Lebih kurang 15 minit aku sudah pun berada di rumah pusaka itu. Sambil berehat, aku melihat-lihat kalau-kalau ada kenalan atau orang yang bermotosikal yang lalu untukku tumpangi pulang ke rumahku yang jaraknya 1km; dalam kampung yang sama. Malas nak menunggu lama, kuragut sejambak buah rambutan yang rendah dan  lebat meluyut di tepi rumah pusaka itu, lalu berjalan menuju ke arah rumahku dalam keadaan kaki seluar yang basah dari pinggang ke bawah. Orang tengok macam aku sedang berjoging layaknya. Rambutan kukunyah juga sebiji demi sebiji.

Sampai di rumah, isteriku terkejut. Mana motosikal? Mengapa berjalan? Mengapa berbasah-basah? Mengapa tak telefon? Kejar dikerbau ke?

Alahai isteriku yang tercinta, tanyalah satu-satu, aku sedang mencungap-cungap ni, lama benar tak berjalan sebegitu jauhnya. Setelah diterangkan, isteriku menghantarku semula ke kebun, untuk mengambil semula motosikal yang kutinggalkan.Topi keledar kukepit sekali, takkan nak pakai dalam kereta kot..

Sejak akhir-akhir ni Yop (panggilan manja isteriku kepadaku) semakin menjadi pelupa, isteriku mula mengomel. Kunci kereta tinggal dalam kereta, kunci motor tinggal di motor, cermin mata letak di sini cari di sana, telefon tinggal, lesen tinggal. Tempoh hari basuh tangan dengan air kopi,  bla.. bla.. Aku diam sahaja kerana memang betul kata-katanya, aku semakin pelupa akhir-akhir ini. Satu transformasi.. Untuk membuatkan dia diam, aku berkata, demi Allah dengan awak saya tak pernah lupa walau sedetik pun..

Tuesday, December 20, 2011

"Menyain" opsyen SBPA

10.00 pagi, 20/12/2012 kebanyakan sekolah di Perak (negeri lain aku tak tahu), mengadakan acara "sain" ramai-ramai opsyen terima tidaknya Sistem Baru Perkhidmatan Awam, dan juga pilihan bersara paksa sehingga usia 60 tahun. Rata-rata guru-guru dan kakitangan sain terima SBPA (atau sudah ada suara negatif membunyikannya sebagai Skim Bodek Pegawai Atasan) tetapi berpilih-pilih untuk bersara 56, 58, atau 60 tahun. Aku pilih untuk kekal bersara di usia 58 tahun,  lantaklah apa pun pro-kontranya. Setelah semua urusan selesai guru-guru yang masih dalam mood bercuti pun bersurai.

Aku terus ke pejabat untuk menyelasaikan urusan berkaitan hal-ehwal Tingkatan Enam dan setelah menemui Pengetua untuk membincangkan beberapa perkara, aku pulang. Di rumah isteriku sedang masak.. acara kami ditunda ke sebelah petang ini.. katanya.. Hmmm .. aku cadang nak ke Ipoh petang ni.. batal.. Duit bonus kan dah masuk...

Thursday, December 15, 2011

Tarik Duit..

I
Kalau tak terkait dengan tahyul, bukan Melayu namanya. Sebut sahaja "ilmu" Melayu  terbayanglah berbagai-bagai istilah berkaitan yang digunakan seperti tuju-tuju, guna-guna, susuk, pengasih, pembenci, pengeras, jampi ketegur, penarik, ancak, jamu, dan entah apa lagi; semuanya dengan perantaraan bomoh atau dukun.

Semasa aku remaja aku juga pernah terlibat dengan kegiatan tahyul. Seingat aku ketika itu aku sedang belajar dalam Tingkatan Enam (1980). Aku dan rakan-rakan sebaya amat tertarik dengan idea tarik duit. Maklumlah anak-anak kampungan yang belum terbuka luas akal dan fikiran mudah sahaja terpengaruh dengan idea tarik duit ini yang dikemukakan oleh seorang pesara tentera. Kononnya dengan menyediakan peralatan-peralatan tertentu, melalui perantaraan orang yang pandai (bomoh le tu), duit itu akan datang melayang-layang. Tugas kita kutip sahaja, masukkan ke dalam guni. Guni? Banyak tu... Duit itu dikatakan diambil oleh "hamba" suruhan bomoh itu daripada orang yang tak bayar zakat dan daripada taukeh-taukeh yang kaya raya dengan menipu orang lain. Jadi duit itu jika kita dapat, tak salah, kata pesara tentera itu.

Beriya-iyalah kami yang bangang ni mencari peralatan yang diperlukan. Antaranya talam tembaga yang lama, penumbuk lesung batu yang patah atau batu giling patah, atau antan patah, tebu hitam, dan duit zaman Jepun. Selebihnya akan disediakan sendiri oleh pesara itu. Mudah tetapi susah hendak mendapatkannya. Senang dicari sukar didapati, begitulah, kecuali tebu hitam dan duit zaman Jepun. Benda patah-patah itu pula, bukan boleh dipatahkan dengan sengaja, mesti terpatah akibat digunakan. Namun berjaya juga kami menyediakan antan patah dan talam tembaga lama.

Pada hari yang ditetapkan, atas nasihat pesara itu, kami yang budak-budak ini tak perlulah ikut kerana banyak syarat dan pantang-larang yang perlu dipatuhi. Biar dia dan si bomoh sahaja yang pergi menarik duit itu, di bukit Cangkat Rembian dekat Tapah tengah malamnya nanti. Kami bersetuju dan harapan pun berbunga-bunga. Aku terbayangkan yang aku nanti memiliki Mitsubishi Tredia 1.4, kereta idamanku ketika itu.

Keesokannya dengan dada berdebar-debar kami ke rumah pesara tentera itu. Dia pun sudah bersedia menanti kedatangan kami. Tak boleh, katanya.. tak dapat. Perlu satu syarat lagi untuk dipenuhi jika hendakkan juga duit tarik itu. Apa syaratnya tambahan tu, bang? Aku bertanya dalam kehampaan.

Syaratnya ia perlukan salah seoarang daripada kita kena dikorbankan di bukit tu. 
Kalau begitu, tak dapat duit tu pun tak apalah bang.. kataku. Serentak itu, impian nak memiliki Mitsubishi Tredia hancur berkecai.

II
Kisah tarik duit ini memang hot juga pada awal-awal tahun 1980-an. Seorang teman yang lebih dewasa daripada aku pernah menceritakan pengalamannya menarik duit. Jika dia menipu, maka cerita yang kusampaikan ini juga menipu jugalah. Aku rasa dia bercakap benar. Biarlah kunamakan dia sebagai Z sahaja.

Dengan berbekalkan peralatan seperti keris lama, talam tembaga lama dan entah apa lagi yang lama, Z bersama dua orang lagi rakannya pergi  ke sebuah bukit di Pahang pada waktu tengah malam. Aku dah lupa nama tempat itu. Di sana telah ada seorang bomoh menanti. Setelah bomoh itu menyeru-nyeru sesuatu, tak semena-mena, duit turun macam hujan. Mereka pun memungut duit yang turun mencurah-curah itu sehingga penuh seguni. Gembira memang tak terkata. Selepas tiada lagi duit yang turun, mereka pun hendak pulang. Sebagai ganjaran, beratus-ratus ringgit diserahkan kepada bomoh itu. Dan wang ganjaran itu hendaklah bukan dari wang yang jatuh dari langit itu; kena dari wang kocek sendiri. Tak ada masalah, dah dapat seguni, apalah sangat wang di kocek itu.

Setelah wang disumbatkan ke bonet kereta, bomoh berpesan, isi minyak siap-siap di pekan berhampiran dan selepas itu balik terus, jangan singgah di mana-mana, jangan menoleh ke belakang dan jangan kentut. Dalam perjalanan, memang banyak dugaan kata Z. Biru mukanya menahan kentut yang asyik nak keluar sahaja. Yang seorang dah terkencing dalam kereta begitu sahaja, sebab tak boleh berhenti. Yang jadi driver asyik menguap-nguap. Hanya dia seorang yang tahu memandu. Pahang-Bidor pada waktu itu memang jauh. Lebuhraya pun belum wujud lagi.

Di pendekkan cerita, mereka sampailah ke Bidor dengan selamat pagi itu. Sampai di rumah, guni diturunkan. Bawa masuk ke dalam untuk dibuka, takkan nak diburaikan di tengah halaman wang yang sebegitu banyak.
Setelah ikatan dilurutkan, guni pun ditonggengkan.. berhamburanlah isinya keluar.. dan semuamya hanyalah daun-daun yang dah lunyai. Saling menyalahkanlah mereka, menuduh yang itu ada terkentut, dan yang ini menoleh ke belakang. Yang untung bomoh juga. Nak tuntut kembali duit, bomoh itu pun diperkenalkan oleh kawan atas kawan atas kawan..

III
Semasa aku  tahun 3  di Maktab Perguruan Bahasa, aku didatangi oleh seseorang dari Pahang. Setelah memperkenalkan dirinya, dia merayu-rayu supaya aku memberi sesuatu yang amat diperlukannya untuk menarik duit. Katanya benda itu ada padaku. Dia diberitahu dalam mimpi, aku ada benda itu, katanya. Aneh sekali. Apalah yang ada pada saya, aku bertegas. Tiada apa selain diriku yang ini. Merayu-rayu betul dia. Jika berjaya separuh akan diberikan kepadaku. Isy.. mengarutlah itu semua, bang. Permainan syaitan tu, syirik; kataku. Dia pulang kehampaan. Sebenarnya pada waktu itu aku ada menyimpan wang zaman Jepun yang mempunyai 5 sahaja nombor siri, bermakna antara wang kertas terawal dicetak oleh Jepun ketika menjajah Tanah Melayu (mungkin). Kertas hanyalah kertas, tidak lain daripada itu.

IV
Sebenarnya tiada rezeki yang mudah. Kita disuruh berusaha dan bekerja untuk mencari rezeki yang halal. Tarik duit hanya ilusi yang dilakukan si bomoh sahaja. Zaman sekarang melalui internet juga aktiviti tentang tarik duit ini sentiasa digembar gemburkan cuma kaedahnya sahaja yang berbeza.. Kalau Mamat Afrika, siap dengan black money lagi. Berhati-hatilah.






Wednesday, December 14, 2011

Aku Dikejar dan Aku Memecut..

Pagi tadi aku ke kebun lagi.. ada kenduri rupa-rupanya di kebun itu. Cucu-cicit, anak-pinak, ibu, bapak, datuk, nenek pelbagai saiz ada. Bukan orang, bukan bunian, tapi kerbau.. banyaknya.

Pukul 3.00 petang tadi, aku ke kebun lagi dengan harapan haiwan tu berehat dan tidur entah di mana-mana ceruk di belukar-belukar yang meluas di tepi Sungai Bidor dan Sungai Gedung itu.

Adalah lebih kurang lima minit aku tiba, tiba-tiba aku dikejar, dihambat.. Aduh, motosikal jauh pulak tu, namun berjaya juga kucekuh dengan termengah-mengah , sekali tendang hidup enjin;  tanpa menoleh lagi pemulas minyak aku perah habis-habisan. Sampai di persimpangan lampu isyarat.. alamak ai!! lampu kuning. Persetan biarpun apa warna sekalipun lampu itu aku mesti memecut terus. Aku memang amat terancam kali ini. Aku takkan sempat sampai ke rumah. Itu aku pasti. Masjid.. ya masjidlah satu-satunya yang terhampir. Motor kutongkatkan, turun sambil kumatikan enjin, kunci lantaklah tinggal, aku mesti selamatkan diri dahulu.

Pintu nombor tiga kuterjah.. dan selepas beberapa ketika, oh.. betapa leganya, terlepas daripada bala!! Namun ada pula ancaman baru, Cis.. apa pasal air paip tak keluar ni?? Aku membentak. Kenalah ambil air dari bilik sebelah. Mujur tak ada sesiapa di tandas masjid itu. Tak kisahlah aku dah selamat. Mungkin aku banyak sangat tibai rambutan dan manggis selepas makan tengah hari tadi. Itu sebabnya maka aku diburu. Hmm libang-libu dibuatnya.



Tuesday, December 13, 2011

Sudah 26 tahun ..


Dari subuh ke subuh, jam dinding ini jugalah yang disuluh setiap kali terjaga. Setiap kali bersiap-siap untuk ke sekolah, ke pasar, ke sana ke mari, mata pasti menjeling ke jam ini untuk mnegetahui waktu. Banyak sudah jasanya dalam membantu kami sekeluarga menguruskan masa dan menentukan waktu.

Sebenarnya jam dinding ini sudahpun berkhidmat untukku selama 26 tahun. Jam ini sebenarnya adalah hadiah daripada anak-anak muridku di Tingkatan 5E, SMK Dato' Permaisuri, Miri, Sarawak pada tahun 1985.Terima kasih kalian.








Meradang Dah Ni.. (Update)

Amd Dual Core 3600Mhz, dengan 2GB Ram, salah sebuah desktop yang anak-anak aku pakai asyik restart.. kejap-kejap restart. Desktop yang satu lagi tu Ok sahaja. Ini yang masing-masing naik angin satu badan. Ramai yang kata dan aku juga mengakuinya AMD sentiasa panas. Ke Ipohlah kami cari motherboard dan CPU baru. Ram pula bubuh 4GB. Aku mempunyai sedikit pengetahuan memasang desktop, jadi banyak dapat dijimat tu.

Kali ini ambil yang setara, pakai Intel Pentium pulak. Tapi masalah yang sama berlaku. Restart dan restart. Apa sudah jadi.. Duit terbang dah dekat RM 500 beli motherboard, CPU dan RAM baru. Aku naik hot betul, mahu rasanya kuhempaskan sahaja biar terbarai. Semua pemasangan OK. Apakah permasalahannya? BIOS, CMOS entah apa lagi semua jalan OK. Hard disk pun Ok juga. Aku tukar power supply baru kelmarin, selepas 1 jam dia buat balik.

Melampau ni. Tercabar betul aku. Habis dah ilmu komputer yang ada padaku kugunakan semuanya, tapi restart, dan restart lagi. Elok kejap tetiba saja restart lagi. Takkan nak bakar kemian kot?

Pukul 12.00 malam ini tadi aku ambil lagi satu langkah.. tukar casing. Mungkin suis pada casing terdahulu ada masalah kot. Casing yang baru dipasang inipun bukan casing baru, tapi dah lama terperuk kat setor tu. Dah berkarat kat belakangnya pun. Alhamdulillah, sejam sudah berlalu sistem nampak macam stabil sahaja, tapi tak berani nak puji lebih-lebih, kot-kot karang dia buat lagi.. Berdolah wahai anak-anakku..

Update :
Sejak 10.00 pagi tadi sampai 2.12 petang ni, sistem Ok sahaja .. stabil. Jadi masalahnya bukan pada CPU, RAM, atau hard disk .. tapi pada casing. Ini ilmu baru yang aku pelajari.

Update 2:
10.00 pagi  hingga 9.48 malam, belum dimatikan lagi, masih OK..


Saturday, December 10, 2011

Gerhana Bulan..

Tunggu punya tunggu, punya tunggu masih tak nampak apa. Hujan.. sudah tentu awan hitam menutupi langit.. Kuasa Allah.. gerhana kuasa Allah, hujan pun kuasa Allah.. sudah itu ketentuan-Nya. Kenalah tunggu gerhana bulan pada lain-lain kesempatan, jika panjang umur.. insya-Allah.

Kisah hari Sobtu ( Dalam Dialek Rawa)

Ari ko ari Sobtu. Macom biasolah cuti sekolah, kono pulak musim deruyen..ke kobunlah aku pagi-pagi ko. Macom biaso juolah ado kerobau garang duo ikuo. Dogil amek, indo dipodahnyo bergorak. Kulogake ompek bijik batu sebosar penumbok. Paden muko kauu, katoku.

Aku indo lamo di kobun, kono copek pulang, pasal ado jiren dokek rumah menikahke anaknyo ari ko. Singgahku ke rumah lamo di kampuong. Ala pak ai.. ado ruponyo kakak kupulang. Nak menengok-nengok kampuong katanyo. Maklumlah dio tingga di Johor. Elok amek lah ado kelien pulang kato ku, buah pun tongah ado. Mano-mano yang dapek ari ko kulotakke di topi pintu tu. Ambiklah kelien. Aku udah pueh katoku.

Mengadu kakakku, malam tadi pintu dopen dongan pintu dapuo rumah pusako diguncang urang. Ondaik, katoku, siapo tang kuak? Ontahlah kato kakakku. Siop menelefon urang tu, ado paip pocah kat dopen rumah, katonya. Aik.. mano urang tu dapek nombuo?
Cikgu Hasnah yo? Ado paip pocah, katonyo.
Terpikierlah kakakku takkan pukul satu pagi nak membolo paip kampuong yang pocah. Bilo dibuko paip dalam rumah elok yo ayer keluar. Mesti taktik suruh bukak pintu ..

Abang? katoku .. Hmmm berdongkuo indo soda dunio, kato kakakku.
Mengapo indo kelien menokan alarm kereto, sekurang-kurangnyo jago juolah urang keliling, katoku. Indo pulakku terpikier, kato kakakku.

Nombuo telefon tu 05-XXXXXXX. Iko mesti telefon publik, katoku. Urang Bidor bukan adik-beradik yang ado nomborku, tukang buek dapuo rumah ko dolu, kato kakak. Nantiku tanyo pulis, urang tu.

Terjumpolah aku pangkat bapak sedaroku dalam pulis di Bidor ko. Kutanyo urang tu.. konal ko? Urang tu tarak rekod, tapi kawen-kawennyo ado banyak rekod, kato bapak sedaroku. Hati-hatilah kelien katanyo layi.

** Aku bukan Rawa tulen. Ibuku Rawa dan ayahku Kedah tetapi kami berbahasa Rawa ketika berhubung sesama ahli keluarga.



Friday, December 9, 2011

Sungai Bidor dan Sungai Gedong

Aku ke kebun lagi menjengah durian. Seawal 7.30 pagi aku telah pun berada di luar kebun itu. Lucu juga melihat ada hamba Allah yang lari lintang pukang apabila ternampak kelibatku di kebun itu. Hmm, aku ingat aku sudah terlebih awal, rupa-rupanya ada orang lain yang lebih awal rupanya. Kerbau memang ada tetapi mungkin kerana aku sudah selalu ada di situ binatang itu buat tak kisah sahaja. Mungkin kerana bau badanku sudah dikenalinya atau sudah sama sahaja bau badanku macam bau mereka?

Bukan tentang durian atau kerbau yang ingin kukisahkan tetapi tentang Sungai Bidor dan Sungai Gedung. Di hujung kebun durian dan cempedak tinggalan ayah ini terletaknya kuala yang menemukan Sungai Gedung dengan Sungai Bidor. Di situlah penamat Sungai Gedung, kerana selepas itu sungai seterusnya di kenali dengan nama Sungai Bidor sahaja. Dan kebun itu terletak di tengah-tengah antara Sungai Bidor dan Sungai Gedung itulah. Orang tempatan lebih mengenali Sungai Gedung sebagai Sungai Gedang. Orang Rawa menyebutnya Sungai Godang (besar).

Air Sungai Gedung lebih jernih daripada air Sungai Bidor. Dari hulun, sungai ini merentasi kampung Petalin, Simpang Tiga, dan Kampung Padang sebelum bertemu dengan Sungai Bidor di pinggir Kampung Cegar. Sungai Bidor pula dari hulunya di gunung; bertemu entah berapa banyak anak sungai lagi, merentasi Kuala Gepai, Jalan Bruseh, pekan Bidor, Kampung Masjid, Kampung Cegar, Jeram Mengkuang dan seterusnya ke kualanya di Teluk Intan yang bertemu dengan Sungai Perak.


Semalam aku berdiri lama di tepi Sungai Bidor, mengenang kembali keseronokan mandi, berendam dan berkubang di dalamnya bersama rakan-rakan sebaya. Meriah sungguh sungai itu dahulu. Kaum ibu membasuh kain, kanak-kanak dan orang muda mandi sambil mengail atau menembak* ikan. Lelaki dewasa menerangkan pinggir sungai itu untuk berkebun jagung dan menanam sayur-sayuran. Dan kebun durian ayah itu asalnya adalah kebun jagung. Lamunanku terhenti apabila terdengar suara kanak-kanak bergelak ketawa di seberang sana Sungai Gedung.

Aku ke pinggir Sungai Gedung pula untuk melihat budak-budak itu mandi, seperti kami juga dulu. Segera aku teringat akan kawan-kawan yang suatu ketika dulu bermain-main di tepi sungai itu. Di sungai inilah aku, Umar, Zainal, Sahak, Komi, Azahari dan ramai lagi main perang tanah liat, menangkap anak ikan, mencari ketam batu, mengejar ular air dan sebagainya. Sesekali menunggu buaya di tempat yang biasa ia terlihat, namun tak pernahpun jumpa.

Sebelum pulang sengaja kubiarkan tiga empat biji durian tidak dipungut kerana aku tahu selepas bermain air perut akan lapar. Pasti ada budak-budak yang merayau ke pokok durian yang berhampiran.. tak apalah jika mereka makan sebiji dua. Macam juga kami dulu, apabila lapar, pucuk pokok jambu di tepi-tepi sungai itupun habis kami sapu. Bagi yang lebih berani, kebun sengkuang Cina yang berhampiran pun dikorek.

* Menembak ikan: Memanah ikan.





Wednesday, December 7, 2011

Bilik 4 Penjuru

Dalam bilik 4 penjuru 20X11 ini, aku menghabiskan masaku di pagi ini. Fail-fail bertingkat-tingkat namun tersusun kemas, bukan aku yang susun, barangkali PAR atau PRA di pejabat ini agaknya. Dua buah printer memenuhi 1/3 mejaku. Almari di belakangku juga kemas dengan deretan fail-fail panitia, dan fail-fail yang berkaitan dengan Tingkatan Enam. Sekali lagi bukan aku yang susun.. barangkali guru-guru Tingkatan Enam yang lain. Di atas mejaku ini ada satu surat daripada Jabatan.. hendakkan laporan Penyebaran Kursus Peningkatan Profesionalisme Guru-guru Tingkatan 6. Katanya Penolong Kanan Tingkatan Enam telah diminta mengadakannya setelah menghadiri taklimat berkenaan pada bulan Julai yang lalu. Laporan mestilah mengikut format yang telah disediakan. Hairan juga, mengapa setelah lima bulan berlalu mengapa baharu dua tiga hari ini laporan diminta. Nakkan gambar bersekali dengan laporan. Mana aku nak "cekih" gambar-gambarnya. Tiada siapa yang ada menangkap gambar-gambar berkaitan jika pun kursus peringkat sekolah pernah diadakan oleh Unit Tingkatan Enam ini. Sebenarnya aku telah mengadakan taklimat tentangnya cuma laporan bertulisnya entah di mana aku cucukkan. Korek-korek fail, huh.. selamat, memang ada minit dan laporan yang aku pernah menyampaikan kepada guru-guru Tingkatan Enam. Pengetua pun turut ada ketika taklimat itu aku sampaikan. Masalahnya, kehadiran yang bertanda tangan juga perlu dihantar dalam bentuk di"scan". Itupun tiada dalam fail.. Hmmm.. itu senang, aku boleh buat lain... pandai-pandailah nak hidup. Semuanya sudah siap dan sebentar tadi aku dah e-mailkan kepada pegawai yang berkenaan di jabatan. Cuma gambar.. tak ada.. Aku malas hendak mem"photoshop" gambar-gambar yang tak ada jadi ada ... biarkanlah.

Tuesday, December 6, 2011

Berhadapan Kerbau Kaki Bengkak

Kalau diikutkan aku malas betul nak kebun memungut durian. Terpaksa menempuh semak-samun dan diguris sekali sekala pula oleh duri durian yang tajam itu. Bukankah mudah saja jika dibeli? Tetapi mengenangkan susah payah ayah menerangkan belukar, menyemai dan menjaga benih durian dan cempedak suapaya anak cucunya dapat makan; sebagai menghargai pengorbanan ayah, maka aku pergi juga. Lebih kurang pukul 10.00 pagi tadi aku pergi lagi ke kebun. Seperti biasa, golok dan parang panjang menjadi peneman. Mujur kawanan kerbau Ram Singh sudah pun keluar dari kebun itu menuju ke seberang sana Sungai Bidor. Bau durian memang agak kuat, menandakan banyak yang gugur sepanjang malam dan pagi ini. Sebaik melintasi pohon cempedak, aku terkejut kerana ada seekor kerbau di sebaliknya. Alamak.. tenungan matanya tajam sungguh.. aku bergerak ke satu pohon cempedak yang lain.. jika ia meluru datang aku rasa aku boleh panjat pokok cempedak yang rendah itu. Tetapi kerbau itu buat tak kisah dengan kehadiranku dan meneruskan ragutannya. Husy!Husy! aku menghalau dengan mengangkat sebatang kayu panjang sedepa. Usahkan bergerak, memandang pun tidak. Aku mesti menempuh denai di sebelah kerbau itu untuk mengambil durian yang gugur, tapi tanduk yang tajam itu amat menakutkan aku. Tak dapat aku bayangkan bagaimana keadaan ayah dulu ketika diserang oleh kerbau dari kawanan yang sama. Walaupun cedera, ayah dapat diselamatkan. Dup! batu yang kubaling hinggap di belakangnya. Dia berundur setapak. Sebiji lagi, setapak lagi. Eh.. samseng betul dia. Aku menghampiri lagi, baru dia bergerak jauh sedikit dari denai itu, membolehkan aku lalu.. Terima kasih kasih, kataku. Sedang aku memungut durian, kerbau itu berada lebih kurang 10 meter di hadapanku. Entah mengapa perasaan takutku semakin berkurangan. Tetapi itu tahap ketahanan psikologiku ketika berhadapan dengan haiwan itu , jika dia bergerak ke hadapan sedikit lagi aku akan "cau".. Setelah mengumpul durian, satu hal pula nak mengendongnya ke kereta yang berada jauh di tepi jalan. Kerbau itu terus meragut .. dan aku berjalan berundur sambil mataku mengarah ke kerbau itu. Baru aku perasan, kaki depannya besar sebelah.. oh.. kau cedera ya..patutlah tak mahu bergerak jauh... Tak apalah kataku, tugasku dah selesai.. kau ragut rumput satu kebun ni pun tak apa.. sekurang-kurangnya semak-samun tu taklah menjadi hutan rimba nanti.. Sampai di persimpangan, aku membelok masuk ke kampung lama untuk meninjau-ninjau rumah pusaka yang sudah kurang terurus itu. Rumput baharu sahaja kering, mungkin diracun oleh adik iparku baru-baru ini. Manggis, rambutan dan rambai sudah boleh dipetik. Tapi jika aku ambil banyak-banyak pun siapa yang hendak menghabiskannya. Aku biarkan sahaja sebahagiannya kerana aku pasti ramai budak-budak yang akan mengambilnya dan aku menghalalkannya.. Sedekah buat ayah yang menanamnya..

Monday, December 5, 2011

UFO .. Fenomena Yang Tak Dapat Dijelaskan..

Malam tadi antara pukul 8.00 malam - 10.00 malam tak ada pun UFO di mana-mana ruang angkasa di Bidor ni. Cuma aku menonton di  Astro tentang kupasan mengenai penampakan UFO yang tak dapat dijelaskan secara konkrit oleh mana-mana pihak di Amerika dan di Eropah sekalipun. Mereka mengupas dengan begitu menarik dan mengemukakan bukti-bukti saintifik seperti menggunakan radar, kamera, video dan sebagainya. Itu di barat.

Jangan marah dan jangan berkecil hati kepada UFO yang sangat jarang melawat negara kita; hanya sesekali sahaja dilaporkan. Sebabnya, dalam kalangan orang Melayu sudah banyak "UFO"nya sendiri. Siap dengan namanya sekali.. penanggal, langsuir, tanglung, dan entah apa lagi... Dikatakan sifat makluk itu diketahui cuma rupa sebenarnya tak siapa yang tahu...

Pengalaman aku bertemu "UFO" Tanah Melayu
I
Semasa menemani emak "motong" getah di Jalan Paku Bidor dalam tahun-tahun 70-an dahulu, aku dan emak nampak bebola api sebesar bola sepak di pucuk pokok getah yang berhampiran tempat kami berdiri. Benda itu terawang-awang begitu perlahan lebih 5 minit di antara ranting-ranting pokok getah itu. Aku diam, emak pun diam sambil terus menoreh. Akhirnya benda itu ghaib begitu sahaja.
"Apa tu, mak" ?
"Hmhhh, tanglung kata emak."
"Tanglung Cina tu ye"? Emak diam sahaja.

II
Masih dalam tahun 1970-an.. Pada suatu malam, aku dan Zaini kawanku di Jalan Paku Bidor pergi menonton wayang Jabatan Penerangan (dikenali sebagai wayang propaganda) di kuarters JKR di Kampung Jalan Bruseh atau di kenali sebagai kawasan "water supply". Setelah wayang selesai kami yang masing-masing berusia 11 dan 12 tahun, pulang ke Jalan Paku. Sebaik tiba di persimpangan hendak masuk ke rumah opah, satu cahaya api sebesar bola sepak juga melayang laju di hadapan kami dalam bentuk pusaran. Benda itu hinggap di pohon cempedak dan sebelum sempat melastiknya, benda itu ghaib. Aku cukup gentar tetapi Zaini selamba sahaja.. memang dia dikenali dengan sifat beraninya. Aku tetap membuka langkah seribu.

III
Masih di Jalan Paku. Pada suatu pagi, lebih kurang pukul 4.00 pagi opah hendak buang air lalu mengejutkan aku untuk menemaninya.  Pada masa itu ibu saudaraku sudah pun ke kebun di belakang rumah untuk menyuluh yang bermaksud menoreh pada awal-awal lagi kerana dikatakan getah akan lebih banyak keluar waktu itu. Tiba-tiba ada suara mengilai begitu kuat di atas pokok durian dekat rumah opah.. Dari satu pokok ke satu pokok dia mengilai.
 "Apa tu, opah"?
"Kucing bergaduh", kata opah sambil menarik tanganku masuk ke rumah segera.
Ternyata opah hendak menenteramkan perasaan aku dan perasaanynya sendiri. Mana mungkin kucing bergaduh mengeluarkan bunyi mengilai...??

IV
Pada malam hari raya yang ke-4, kami penduduk-penduduk Lorong 7, Taman Bidor Jaya mengunjungi rumah-rumah jiran. Tahunnya tahun 2000 jika aku tak silap. Hanya lorong itu sahaja yang semua penduduknya beragama Islam. Setelah selesai menziarahi rumah yang terakhir, kami hendak balik. Tetapi ketika itu ada satu bola api sebesar bola tenis melayang-layang dan meliuk-liuk di udara menuju dari selatan ke utara. Cara terbangnya tidak laju lebih kurang selaju Pak Mat bawak motor Honda C70nya sahaja. Semua mata tertumpu ke arah benda itu. Ternyata ia terpaksa berdepan dengan rintangan angin kerana keadaannya yang terbang terhoyong-hayang itu. Helikopter atau kapal terbang ada bunyinya, ini senyap sahaja, dan ia tidak ghaib. Jauh benar hendak perginya agaknya. Menjawab soalan anak sulungku, "Itu orang dari Pahang nak balik ke Kedah naik harimau belaannya". Isteriku hanya mencebik bibirnya sambil tersenyum..

V
Apa bendanya ni??
Ini adalah gambar yang di"snap" oleh oleh anakku Abdul Qayyum pada 8.30pm, 14.3.2004 di pantai Punggai, Johor menggunakan Camera Canon Powershot A100 1.2MP. (Masa tu camera ini dikira dah canggih dah..). Selepas itu  Qayyum pucat tak terkata apa... Kami mengadakan sambutan Hari Keluarga di situ.(Aku bersumpah dengan nama Allah ini adalah gambar sebenar yang diambil oleh anakku.)
Menggunakan perisian ACDSee, aku telah mengubah exposure gambar di atas berkali-kali dan hasilnya kelihatan cahaya berketak-ketak di sebelah kanan sebenarnya berayun-ayun; dan di antara kedua-dua cahaya itu terdapat sebuah jet pejuang.. (Singapura??).
Apapun bendanya, hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Saturday, December 3, 2011

Wang Bantuan Persekolahan RM100.00

 I
Anak aku pun dapat. Anak menteri pun dapat. Anak nelayan pun dapat. Anak Samy, anak Ah Choong, anak Bah Kipong, anak Wak Sumarno semua dapat. Menteri siap pesan, sekolah jangan cuba potong-potong untuk apa-apa bayaran yang belum dijelaskan oleh pelajar sebelum ini. Duit itu ibu bapa yang ambil bagi pihak anak.
Ibu bapa juga turut diperingatkan bahawa duit tu duit anak-anak.. jangan cuba nak "cilok-cilok".

II
Ada suatu keluarga orang kenamaan diberi bentuan wang lembut "yang amat banyak"; kemudian disuruh jaga lembu supaya bekalan daging negara terjamin, tetapi telah membeli benda-benda lain atas alasan beli benda lain itu lebih untung daripada berniaga lembu. Mereka itu dikira pula sebagai "tidak melakukan pecah amanah"!
(Wang lembut??? Bagi habis dulu, perjanjian buat kemudian.)

III
Mengambil kira situasi ke II , jika Bah Kipong atau Wak Sumarno menggunakan juga wang bantuan persekolahan RM100.00 anak-anak mereka untuk membeli beras, susu atau apa jua keperluan keluarga, adakah mereka akan dikira sebagai pecah amanah ??


Ada kewajaran???


Aku rasa nak bubuh lambang parti apa pun kat
dalam songkok tu lantak kaulah (seperti songkok sebelah kanan). Aku tak kisah.
Tapi bila tambah tulisan Allah diikuti lambang sebuah parti politik, kemudian tulisan Muhammad di baris ketiga rasanya agak keterlaluan. Jika dikatakan apitan, tulisan itu mesti menghala ke sisi kiri atau kanan. Oh aku lupa!!! mereka orang barisan ... Allah dulu, kemudian parti lepas tu baru nabi????



Nak kata apa lagi ..

Setelah yakin aku dah pulih sepenuhnya daripada demam, pagi ini aku ke kebun durian tinggalan ayah. Berbekalkan golok sebilah, parang panjang sebilah. Bukan nak menebas tetapi nak mencantas apa yang patut. Tapi aku perlu berhati-hati kerana kerbau Ram Singh yang garang-garang itu sentiasa berlegar-legar di kebun itu kerana terdapat satu lopak kegemaran kerbau itu untuk berkubang. Antara durian, kerbau dan keselamatan diri, aku pilih keselamatan diri. Jika kerbau itu ada aku akan buka langkah seribu. Nasib baik, "clear", kerbau itu berendam di kuala Sungai Gedong, jauh di hujung kebun. Kasihan juga kerbau itu terpaksa meredah semak samun untuk berkubang, sedangkan ada sepupunya jauh lebih beruntung dapat tinggal di kondo mewah; dan dapat naik Mercedes CLS350 lagi. Hmmmmhh apa nak dikata!


Wednesday, November 30, 2011

Demam ..

Aku demam.. Muntah, kembung, sakit dada.. sakit sendi.. Durian? Rambutan? Adakah itu sebabnya??

Batang Buruk

Batang buruk diketengahkan macam mana pun nampak benar sudah buruknya. (Namun kuih batang buruk jika diketengahkan mau licin piring yang terhidang). Tetapi batang yang buruk yang diperkatakan ini bukan kuih. Bagi makcik-makcik dan pakcik-pakcik yang masih mendokong, mendukung dan menyokong mereka tak nampak buruk pada batang yang satu ini, dan disangka masih utuh, dan itulah satu-satunya yang membahagia mereka. Dapatlah juga kain pelikat atau kain batik barang sehelai. Sesekali dapatlah juga pergi ke Langkawi atau ke Kelantan "free". Itulah balasan baik untuk mereka daripada batang buruk dari dulu sampai sekarang kerana keutuhan menyokong batang buruk yang dikatakan dah nak ghuyub itu.

Monday, November 28, 2011

Bolasepak Kita..

Aku penyokong setia pasukan bolesepak Malaysia, walau di peringkat manapun tahap pencapaian mereka, dan sama ada kalah atau menang. Jika kalah aku turut terasa pedihnya dan jika menang tentu aku berasa gembira, namun tak sampai tahap mencaci, mengeji dan sebagainya. Tentunya pemain negara sudah mencuba sedaya upaya memerah segala tenaga dan kudrat yang ada. Sesiapa yang pernah bermain bola walaupun hanya mewakili sekolah atau kampung sekalipun, pasti melakukan perkara yang sama; mencuba sedaya upaya untuk menang. Dan jika tertewas, kita terpaksa akur kalah kepada pasukan yang lebih baik.

Tidak perlulah kita membandingkan pencapaian pasukan bolesepak kita ketika zaman Mokhtar Dahari, James Wong, Hassan Sani, Aurumugam, Santokh Singh, Soh Chin Aun. Corak permainan sekarang sudah jauh berubah. Seperkara lagi kita terpaksa akur bahawa tahap pencapaian bolesepak negara-negara Asia Tenggara hanyalah untuk peringkat serantau sahaja, tak lebih daripada itu. Buktinya; Thailand, Singapura  dan Indonesia, sering melepasi pusingan pertama, dan kedua pusingan kelayakan Olimpik dan Piala Dunia, tetapi hanyalah sebagai pasukan belasahan sahaja apabila bertemu jagoan sebenar dari kawasan-kawasan luar Asia Tenggara.

Apabila kita memenangi Piala AFF Suzuki tempoh hari, terus sahaja pihak yang bertanggungjawab tentang perkembangan bolesepak negara mensasarkan sesuatu yang lebih tinggi. Itu biasa tetapi kita juga harus bersifat realistik dalam menetapkan sasaran kita. Apabila kita mempertahankan pingat emas Sukan Sea, pasukan muda kita menghadapi lawan yang jauh lebih tersusun dan mantap dalam pusingan kedua kelayakan Olimpik London. Kita tewas tetapi bukan dibelasah. Bermakna kita juga ada potensi untuk menang cuma belum mencapai tahap tertinggi.

Dn aku tak pernah berjaga sepanjang malam semata-mata menunggu pasukan bolesepak Eropah berentap sesama sendiri, kerana tiada gunanya bagiku menyanjung pasukan menang tetapi ia  pasukan milik orang.

Oh ya... sudahkan anda meninjau-ninjau padang bola yang ada berhampiran tempat anda.? Masih adakah lagi budak-budak yang berlari-lari mengejar bola; atau kosong menjadi tempat anjing jantan berlari-lari mengejar anjing betina?

Durian Seberang Dah Membuang Buruk ..

"Durian seberang dah "membuang buruk". Itu pesan abangku petang semalam sambil meletakkan 3 biji durian di depan pagar rumahku petang semalam. "Jika masa nanti saya akan menjenguk-jenguk," balasku.

Pagi tadi aku ke pasar menemani isteri. "Jom kita tengok durian," aku mengajak isteri, dan dia tak menolak. Sebenarnya kebun durian 2 1/2 ekar peninggalan ayah terletak hanya lebih kurang 400 meter dari rumah ayah (arwah), namun terpaksa mengharungi sungai kerana kebun itu berada di seberang. Itu yang malas nak menjenguknya walau di musim buah-buahan. Ada alternatif lain; melalui pekan Bidor, menuju ke pasar dan menyusuri kawasan perumahan kaum Cina, barulah sampai ke kebun durian itu.

Sejak musim durian 2009 yang lalu, baru kali ini aku menjenguk kembali. Rimbunan tepus dan  pokok-pokok menjalar serta memanjat menutupi bumi. Dan aku cukup takut akan sesuatu yang selalu bersembunyi atau berada di balik rimbunan itu, iaitu kawanan kerbau yang bertanduk tajam. Terlalu banyak denai yang bersimpur siur bekas laluan kerbau itu. Bau haring kencingnya sahaja aku tahu dia ada di sekitar kebun itu. Mujur aku dapati kawanan itu sudah berada di seberang sana sungai. Dulu ayah terpaksa masuk hospital selama lima hari setelah ditanduk kumpulan kerbau yang sama. Kerbau milik seorang Sikh itu sengaja dibiarkan berkeliaran di sepanjang tebing sungai itu.

Berbalik ke kebun itu.. aku dapati banyak buah durian yang sedang membuang buruk di pancung-pancung. Maklumlah kebun terbiar, ramailah yang menjenguk. Wah.. memang agak banyak buahnya kali ini. Semua pokok berbuah. Cempedak pun agak banyak juga. Sayang beberapa pokok rambutan gading mati. Daunnya berkulat.

Semasa hayatnya ayah akan memastikan kawasan di sekeliling pokok durian, cempedak dan rambutan sentiasa
bersih. Tetapi bila dia tak ada lagi, anak-anaknya menjenguk hanya apabila pokok-pokok itu berbuah. Dan tadi aku hanya berupaya membawa balik sebiji sahaja buah durian yang agak baik luarannya. Maklumlah masih peringkat membuang buruk..

* Membuang buruk merupakan istilah yang digunakan bagi menggambarkan peringkat awal buah  durian gugur. Biasanya pada peringkat ini buah yang gugur tidak berada dalam keadaan baik, sama ada busuk, mengkal, keras, lembik dan sebagainya.

Sunday, November 27, 2011

Catatan sepanjang 2 minggu

 I  Catatan di pagi 1 Muharram 1433 Hijri
Kelesuan melanda sepanjang dua minggu ini.. aku dihimpit kesibukan pada minggu akhir persekolahan. Dalam tempoh seminggu cuti persekolahan yang berlalu ini pula terlalu banyak pula yang perlu dibuat sehingga nak menjenguk ke blog picisan inipun terpaksa ditangguhkan sehinggalah ke pagi Awal Muharram 1433 hijrah ini.
Semasa singgah bersembahyang maghrib di sebuah masjid di Hulu Bernam Selangor, imam merangkak-rangkak membacakan doa akhir tahun.. yang tak dibacapun pada zaman Nabi dan sahabat masih ada dahulu. Nama tahun Hijrah pun digunakan selepas Nabi wafat. Tapi doa adalah permintaan.. mintalah apa sahaja (yang baik) kerana Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

II  Catatan tentang cuti dan hujan
Biasalah, bulan November-Disember bulan peperiksaan SPM-STPM, bulan hujan, bulan banjir dan bulan orang mengadakan kenduri kahwin. Aku ingin menikmati musim cuti bulan Disember ini sepenuhnya kerana sepanjang enam tujuh tahun ini, aku tak dapat melakukannya kerana terpaksa menanda kertas Sejarah SPM. Mulai tahun ini aku menarik diri daripada menjadi pemeriksa atas sebab-sebab kesihatan. Akupun sudah tidak mengajar mata pelajaran Sejarah lagi sejak beberapa tahun kebelakangan ini.

III Jagung oh Jagung
Dua tiga hari lepas aku makan jagung.. selepas itu aku mengalami sakit pinggang.. Lantas isteriku menyindir. "Itulah saya dah kata awak dah tak boleh makan benda-benda berangin lagi, tapi awak degil..., tak percaya. Saya tak makan pun jagung tu.." katanya.

Petang semalam, isteriku mengadu belakangnya pula sakit-sakit. "Hmmm awak makan jagung tadi", kataku. Isteriku menafikan dia ada makan jagung.
"He. he.. nasi kat rumah orang kahwin tadi nasi minyak campur jagunglah.. awak tak perasan kot..", kataku..
"Eh.. Iye ke"??? .


Sunday, November 13, 2011

Majlis Restu

Tanggal 10 November 2011 yang lalu diadakan Majlis Restu , majlis pelajar-pelajar Tingkatan 5 dan Tingkatan 6 pohon maaf dan doa serta mohon keizinan daripada guru-guru atas ilmu yang dipelajari. Minggu hadapan merupakan minggu peperiksaan bermula. Mereka akan menghadapi dugaan sebenar mengatasi segala ujian rasmi, ujian penggal dan ujian percubaan. Sebagai guru, aku juga seperti guru-guru yang lain sentiasa mendoakan kejayaan anak-anak didikku. Bukan sahaja berjaya dalam pelajaran, malah berjaya dalam kehidupan yang lebih menyeluruh. Berbalik kepada majlis restu itu, saban tahun diadakan, dan setiap kali itu juga aku berjaya merahsiakan kesedihan kerana melepaskan setiap yang mereka yang kudidik merenangi dunia kehidupan di luar lingkungan pagar sekolah yang tentunya lebih mencabar. Akhir kata, doaku, semoga kalian berjaya.
















 Apabila dah tak ada lagi yang nak mohon restu ...





Tuesday, November 8, 2011

Nafar Awal ke Nafar terlalu awal..

Ibadat haji hanya akan selesai pada 12 Zulhijjah (8.11.2011).. itupun jika orang yang menunaikan haji itu melakukan nafar awal. Orang yang melakukan nafar thani ibadat hajinya akan berakhir pada 13 Zulhijjah. Hairan juga apabila ada VVIP mengatakan dia telah selesai menunaikan haji kelmarin (10 Zulhijjah/ 6.10.2011)?? Mungkinkah dia "skip" bermalam di Mina serta ibadah melontar pada 11 dan 12 Zulhijjah, lalu membayar dam?? Haji ekspress kot...
Mana tuan penasihat ni???
Aku petik:
Bernama pada Ahad lalu, melaporkan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak dan isteri Datin Seri Rosmah Mansor selesai menunaikan ibadah pada 6 November.

Laporan itu berdasarkan twitter Najib yang menulis: "Alhamdulillah urusan haji kami sudah selesai."

Monday, November 7, 2011

Kenangan Lama: Mesin Getah




Sedang aku melihat-lihat kembali koleksi gambar yang ku simpan, terjumpalah gambar mesin getah ini. Gambar ini kurakamkan 8 tahun yang lalu berhampiran dengan Makam Mahsuri, Langkawi. Tentu saja gambar mesin getah ini mengembalikan kenangan masa kecilku di Kampung Jalan Paku, Bidor ketika tinggal dengan opah. Rumah opah di kelilingi oleh pokok-pokok getah. Opah tidak menoreh mungkin kerana telah agak uzur, tetapi aku kerap mengikut ibu saudaraku menoreh untuk menemani mereka.

Setelah hampir tengah hari, susu getah dikutip dari sepokok ke sepokok, hingga memenuhi timba. Kemudian getah yang terkumpul di tuangkan ke takungan. Asid formik dituangkan lebih kurang sesudu dua ke takungan. Getah pun memekat tetapi anjal. Itu yang seronok apabila getah berbentuk empat segi yang membeku tepi sangat anjal itu di keluarkan dari takung ke atas lantai. Getah itu dipijak menjadi leper setebal antara 1.5 cm ke 2.5 cm. Kelebarannya tidak boleh melebihi kelebaran mesin penipis. Panjangnya mungkin sekitar 1 meter. Getah keping itu dibawa ke rumah seorang jiran yang memiliki mesin getah yang sepasang itu.

Getah yang sudah menjadi kepingan leper itu dimasukkan ke mesin penipis untuk menipiskan lagi dan meratakan permukaannya. Getah itu akan digelek dua kali di mesin penipis itu. Selepas itu kepingan getah itu dimasukkan pula ke mesin bunga yang akan menimbulkan kesan berjalur serong ke permukaan getah. Proses ini memutar besi penggelek yang membentuk jalur memerlukan tenaga yang banyak. Mahu putus urat perut dibuatnya. Ketika ini ketebalan getah hanya tinggal lebih kurang 0.5 cm. Kemudian getah itu akan dijemur. Apabila kering dalam tempoh sehari dua akulah yang akan menggulung getah itu, ikat di belakang basikal, untuk dijual di kedai Ah San. Orang kampung menyebut Ah San sebagai Hasan, dia pun suka akan panggilan itu. Hasan pun memang suka bergurau. Kadang-kadang aku pun ditimbangnya.

Dalam perjalanan balik, aku akan singgah di gerai ais kepal Ah Lee, dan makan rojak buah. Itulah upah membawa getah ke pekan untuk dijual. Aku tak ingat bilakah kali terakhir aku menggendong getah keping atau getah sekerap milik opah ke kedai "Hasan".

Tapi itu kisah di sekitar tahun 70-an. Kini, pokok getah semakin tua dan sudah bertahun-tahun tiada siapa yang menorehnya. Mesin getah yang ada pun sudah tidak lagi kelihatan, mungkin sudah dijual sebagai besi buruk. Kedai "Hasan" pun sudah lama dirobohkan, dan dia pun sudah lama mati. Kedai ais Ah Lee pun sudah lesap, sama waktu lesapnya dengan kedai si Hasan. Yang tinggal hanya kenangan aku, getah dan mesin getah.

Sunday, November 6, 2011

Dari satu sudut nan bening..

Salam Aidil Adha buat saudara-mara, handai- taulan, adik, kakak, abang, anak-anak, anak-anak didik yang masih belajar atau yang sudah lepas, .. yang jauh dan yang dekat, di Semenanjung atau di Sarawak dan Sabah, yang di seberang jalan atau yang di seberang Laut China Selatan...

Maafkan aku jika aku pernah melukai hati kalian ...

Friday, November 4, 2011

Di Sekitar Majlis Graduasi Tingkatan 6 SMK Sungkai

Tempat : Hotel Hillcity Tarikh : 1 November 2011 Masa : 3.30 - 5.30 petang.


Lagi yang berkaitan:




Saturday, October 29, 2011

Duit lagi tu.... Update


Dalam perjalanan pulang dari Slim River petang semalam, hujan cukup lebat. Masa itu jugalah penghawa dingin keretaku tidak berfungsi langsung. Terpaksalah aku meneruskan perjalanan dengan lebih berhati-hati. Alhamdulillah aku selamat sampai di rumah; tetapi hati sedikit bungkam, penghawa dingin kereta tu hendakkan duitlah tu. Tambahan pula dua minggu lagi cukai jalan dan isnsuran kereta itu akan tamat tempoh hayatnya pula. Duit lagi tu....

Pagi ini aku tiba terlebih dahulu daripada tuan punya kedai membaiki penghawa dingin kereta. Setelah dia memeriksa, " Ai ya encik aaa, motor aircond losak; tapi tak apa, saya ada dia punya spare part.. Pukui satu boleh siap punya.."
" Agak-agak berapa ringgit, tauke?"
" Sudah siap baru tau.."

Hmmmmm.. duit tu....
Update: Pukul satu petang spt yang dijanjikan, memang sudah siap. Aku ditunjukkan barang-barang yang rosak dan sudah diganti. "Ok", kataku.. "Berapa?" "RM 320.00. Itu gas tarak ganti saya kasi tahan lama punya duduk dalam katanya.. Kalau tidak lagi mahai o..." Kelmarin bingkai cermin mataku patah.. Ganti bingkai baru. Ini "aircond" kereta pulak.. Hmmm, lebuh juga bilangan jari sebelah tangan... jadi rezeki orang.

Thursday, October 27, 2011

Korban Percintaan: Permintaan Yang Keterlaluan

(Maaf.. tiada siapa yang terkorban di sini.. sama ada kerana bercinta atau kerana membaca blog picisan ini... apapun terima kasih kerana menjenguk..)

Pagi tadi semasa bersarapan kami laki bini, di corong radio terdengarlah lagu Korban Percintaan dendangan Julie Remie. Sejak lagu itu diterbitkan kalau tak silap dalam tahun 1976, ramai yang merungut kerana ada yang tak kena pada liriknya iaitu pada baris " kira(nya) jasadku meninggalkan badan". Mana mungkin jasad meninggalkan badan kerana badan itu jasad dan jasad itu badan. Yang pergi dari badan atau jasad ialah nyawa atau roh. Sayang lagu yang semerdu itu silap dari segi liriknya. Namun bolehlah dimaafkan kerana lagu ini ada juga menyentuh tentang penyerahan diri kepada Yang Maha Esa dan penerimaan akan takdir tuhan yang menentukan segalanya.

Jika permintaan yang keterlaluan " di atas nisan tolong tuliskan, inilah kubur korban percintaan " dipenuhi, mungkin haru jadinya di tanah perkuburan. Aku rasa setiap orang yang menziarahi perkuburan lalu terlihat ada batu nisan bertulis Korban Percintaan, akan mencebik dan mencemik muka dan bibir.. Poorah...Tiada simpati atau doa untuk itu ..
Catatan: Mungkinkah begini rupanya kubur Korban Percintaan ??.. hmmmmm.

Paparan video di sini (bergantung kepada kelajuan broadband/streamyx anda)

Wednesday, October 26, 2011

Kerantung.. "Alarm" Orang Melayu


Kerantung diiperbuat daripada kayu halban, durian, meranti dan sebagainya yang ditebuk untuk menghasilkan rongga di sepanjang terasnya. Jika teras kayu keras seperti cengal atau kempas digunakan, bunyinya tidak begitu kuat. Sehingga awal tahun 1980-an, kerantung masih digunakan di masjid-masjid dan di surau-surau. Setiap kali masuk waktu sembahyang fardu, kerantung akan diketuk. Ketukan dimulakan dengan laju. Ketukan akhir yang jedanya lebih lambat, mengikut bilangan rakaat sembahyang. Jika subuh dua kali, jika zohor, asar dan isya' empat kali; jika maghrib tentulah tiga kali. Bunyi kerantung dapat di dengar sehingga lima kilometer jauhnya, bergantung kepada saiz teras kayu dan saiz rongganya.

Bunyi kerantung yang kedengaran bukan pada masuknya waktu sembahyang, difahami sebagai pemberitahuan adanya kematian. Cara ketukan untuk mengkhabarkan adanya kematian berbeza dengan ketukan menandakan masuknya waktu sembahyang. Jeda ketukan akhirnya dibuat satu demi satu selang beberapa saat. Aku kurang ingat akan bilangan ketukan akhir yang menandakan yang mati itu lelaki, perempuan atau kanak-kanak.

Di Bidor, kerantung akan diketuk juga dua jam sebelum masuk waktu Jumaat. Mungkin untuk memberitahu yang berkebun, berladang atau penoreh getah untuk bersegera kembali menyiapkan diri untuk ke masjid.

Berikutan perkembangan teknologi semasa, peranan kerantung sudah semakin diperkecilkan sehingga untuk mencari sebuah masjid yang masih menggantung kerantung di serambi pun amat sukar sekali. Bukankah suasana akan menjadi lebih indah jika kerantung diketuk, dan diikuti pula bunyi azan.. Ah.. begitu sentimental sekali!

Catatan: Gambar di atas  dirakamkan di surau INFRA, Bangi.



Tuesday, October 25, 2011

Apabila Pokok Dah Condong


Ada pun pada hari Ahad 23.10.2011 yang lalu, fakir bersama dua ratus orang yang bekerja macam fakir juga dipanggillah ke suatu tempat. Memandanglah fakir akan surat yang mengarahkan fakir itu untuk fakir tahu siapakah gerangan yang empunya kuasa yang menyeru itu. Setelah dua tiga kali fakir sarung dan pasang kembali cermin mata fakir, tahulah fakir surat itu datangnya dari atas kayangan tempat dewa-dewa bersemayam adanya. Rasa-rasanyanya dapat fakir mengagak apakah yang tersurat dan yang tersirat hingga memerlukan fakir dan teman-teman fakir hadir ke tempat yang ditetapkan itu. Adapun, asalnya nama fakir tidaklah berada dalam senarai yang dipanggil, namun betara ratu tempat fakir bekerja mengarahkan fakir hadir bagi menggantikan seorang sahabat fakir yang sedang menyahut panggilan Ilahi, bukan mati tetapi menunaikan haji.

Setelah berada di tempat yang dimaksudkan, sahlah seperti yang fakir fikirkan itu. Tujuan pertemuan itu  hanyalah untuk menyeru fakir dan sahabat-sahabat fakir membantu menegakkan kembali pokok yang dah condong hampir menyembah bumi. Maka oleh yang empunya kuasa, diceritakan jikalah pokok itu tumbang sujud ke bumi, maka terjadilah huru dan hara, gelodak dan gejala, jelaga melanda, bangsa binasa.. begitulah kami dikhabarkan. Diriwayatkan jugalah akan adanya panau di buntut petualang yang itu, adanya kurap di ketiak petualang yang ini. Dikhabarkan juga musuh yang itu perutnya busung, musuh yang ini kakinya pekung.

Adapun fakir yang hina ini tidaklah mudah fakir menelan saja apa yang dikhabarkan itu; hanya kerana fakir yang hina ini tahu jua akan adanya panau, kurap, pekung dan ketuat yang melata di buntut dan kaki yang empunya kuasa itu.

Ternanti-nanti jugalah fakir yang hina ini, yang empunya kuasa mengkhabarkan akan sebab musabab mengapa pokok yang dulunya kukuh padu itu, kini hampir sujud ke bumi?? Namun tiada jua dikhabarkan. Mungkin mahu dipersalahkan tanah tidak subur atau anai-anai yang  merosakkan akar? Atau menyalahkan hujan turun di tempat lain, sedangkan ketika rendangnya pokok itu hanya burung nuri dan merak kayangan sahaja kenyang di dahannya hingga menyebabkan pipit, ular, semut, merpati, rama-rama dan lain-lain serangga mencari pokok lain yang tegak elok dan lebih hijau daunnya untuk dihuni?

Adapun pada pendapat fakir yang hina ini, pokok yang dah hampir tumbang eloklah saja ditebang dan tanam pokok yang baharu untuk hasil yang lebih lumayan pada masa hadapan.

Wednesday, October 19, 2011

Mati lagi?? Waduh.. waduh..

Lagi ikan di kolamku mati.. Kali ini tengas.. hu..hu..
Cerita yang berkaitan di sini.

Hang Tuah Mesti Menang


I Hang Tuah Hero Melayu

Sewaktu aku kecil dahulu, kanak-kanak lelaki sewaktu bermain "lawan-lawan" ingin menjadi seperti Hang Tuah. Pihak kerajaan akan mengurniakan pingat Hang Tuah kepada kanak-kanak yang 'berjasa' menyelamatkan orang yang dalam kecemasan seperti lemas, terbakar dan sebagainya. Tinggi sungguh  penghormatan yang diberikan kepada tokoh epik Melayu itu. (Kata sesetengah orang , buku Hikayat Hang Tuah dilarang pengedarannya di Indonesia kerana kandungannya yang memperkecil-kecilkan pemimpin dan pahlawan silam Jawa, wallahhu'alam).

Ketika kecilku juga jika bermain lawan-lawan dengan abangku di rumah, dialah yang akan menjadi Hang Tuah dan akulah Hang Jebat. Hang Jebat mestilah kalah. Pada satu hari aku menewaskan Hang Tuah, Hang Tuah marah lalu menolakku sampai jatuh 7 anak tangga ke tanah. Parut lukanya kekal di bawah mata kananku sampai hari ini.

II  Silat Tunggu Naik Syeikh
Sewaktu tragedi 13 Mei 1969, gelanggang silat tumbuh macam cendawan di kampung-kampung. Ketika itu aku berusia 9 tahun. Dapatku ingat dengan jelas bagaimana sekumpulan anak muda termasuk bapa saudaraku belajar sejenis silat di halaman rumah opah, tapi aku tak ingat silat apa. Penuntutnya dikehendaki beratib bersyahadah tanpa henti sampai "naik syeikh". Apabila syeikh sudah meresap, maka penuntut akan bangun bersilat sendiri tanpa perlu mempelajari apa-apa jurus terlebih dahulu. Hairan juga jika difikirkan ketika musuh menyerang, kita kena duduk beratib dulu tunggu sampai naik syeikh. Jika syeikh yang diseru lambat tiba kerana terpaksa buang air (sakit perut?),  sementara itu musuh pun sampai terlebih dahulu.. hmmm mampus kena kerat!!

Ketika aku belajar dalam tingkatan satu (1974), gelanggang silat (biarlah kunamakan sebagai silat xyz supaya tak ada yang terasa hati jika aku sedikit negatif) dibuka di kampungku. Ramailah anak muda yang belajar silat xyz itu. Selama mereka belajar mereka disyaratkan supaya tidak meninggalkan sembahyang (baguslah), dan tidak dibenarkan makan makanan yang dijual di kedai orang Cina seperti ais kacang dan rojak. Cendol di kedai orang India boleh pula??? Kalau langgar pantang ilmu jadi tawar dan mudah cedera ketika belajar menggunakan senjata seperti parang atau keris.

Pada suatu hari mahaguru silat xyz datang melihat anak buahnya belajar silat. Biasanya yang mengajar adalah orang-orang bawahannya sahaja. Beliau menunjukkan kehandalannya memotong isi pisang menggunakan ilmu kebatinannya. Memadai dengan tenungan tepat ke arah pisang, apabila dikupas isi pisang terpotong tiga. Semua yang hadir mengakui kehebatan mahaguru itu. Setelah aku dewasa baru aku tahu itu satu pembohongan semata-mata. Aku tahu taktiknya itu setelah membaca sebuah buku silap mata.

Ketika aku berumur 16 tahun, aku menyertai kawan-kawanku belajar silat xyz. Guru silat itu mengajar kami tanpa melibatkan apa-apa yang dianggap berunsur kebatinan. Tak perlu tidur di kubur atau di bukit untuk menghadapi dugaan macam filem Pendekar Bujang Lapok. Kami diajar menggunakan tenaga sendiri, bukan tenaga "syeikh". Tetapi aku tidak menamatkan pelajaran silatku, kerana aku rasa aku tak cukup berani ketika menghadapi ujian seperti mencucuk jari dengan jarum sampai jarum itu terbenam sepenuhnya di dalam jari. Kadang-kadang guru terus sahaja menghayun parang tajam berkilat ke arah kaki kita, kalau tak melompat, putus.. Aku pun berhenti.. Aku tahu aku penakut. Tak jadi Hang Tuah pun tak apa.

III Silat Paling Senang

Susah sebenarnya belajar silat ni. Kena ingat langkah dan jurus-jurus yang diajar. Dalam tahun 1979, di kampungku ada orang memperkenalkan silat Nasrul Haq. Silat ni nampaknya senang dan begitu berkesan untuk menewaskan musuh. Ambil "ijazah" daripada guru, baca ayat tertentu, terus boleh melawan orang dari jauh, pakai angin saja. Jika syeikh dah masuk, tolakkan saja tangan ke hadapan macam Ultraman, musuh yang berada berpuluh-puluh meter di hadapan akan jatuh tergolek. Senang saja. Tetapi awas, silat ini tentu sahaja  menggunakan perantaraan jin secara langsung. Akhirnya silat ini diharamkan oleh Jabatan Agama Islam kerana boleh memesongkan akidah dan membawa unsur-unsur syirik kepada Alah swt. Mujur aku tidak pernah mempelajari silat ini.

IV Pencenkan sahaja 'syeikh"
Pada pendapat aku, gelanggang mempelajari ilmu persilatan Melayu perlu digiatkan kembali kerana kelihatannya kini ia semakin lesu. Anak muda Melayu lebih mengenali karate, judo dan shaolin berbanding silat Melayu. Silat Melayu perlukan pendekatan baru dengan membuang semua unsur karut-marut yang mengiringinya seperti pembakaran kemian, "menjamu",  pantang-larang yang tak masuk akal, menyeru syeikh , dan sebagainya.

Monday, October 17, 2011

Permainan masa kecik-kecik

Bermain-main dengan kawan-kawan sewaktu kecil merupakan pengalaman yang sangat indah untuk dikenang apabila usia semakin meningkat melepasi separuh abad. Galah panjang, polis sentri, tarik upih, congkak, seremban, gasing, kad bergambar, main perang, tengteng, main pedang ala zorro, guli, main layang-layang, menangkap ikan laga, menyelam mencari batu, main menyorok, main sorok daun .. dan entah apa lagi jenis permainan.
 
Ketika bermain ketawa gembira namun tak kurang juga ada yang menangis bermasam muka kerana diejek apabila tewas. Itu belum lagi yang berkelahi tetapi esok berbaik kembali. Sebahagian daripada permainan itu tidak melibatkan budak perempuan dan sebahagian lagi jantina tidak menjadi soal. Apabila bermain polis sentri, tak kira.. budak lelaki peluk budak perempuan dan budak perempuan peluk budak lelaki, yang penting bermain bersama-sama.
 
Apabila bermain congkak, kuku menjadi hitam kerana lubang congkak dibuat di atas tanah. Ketika makan nasi, kuku bersih kembali. Tidak hairanlah budak-budak dahulu dalam perut mereka banyak cacing. Apabila musim main pedang tiba, habis anak pokok getah opah yang sebesar jari telunjuk tu dikerat untuk dibuat pedang. Tempurung pula di sarungkan di hulu pedang itu. Apa lagi, hayun sahaja.

Main seremban tidak memerlukan tenaga yang banyak, cuma cari sahaja anak batu yang sesuai, lambung dan tangkap. Longkang-longkang kecil di kampung habis diranduk untuk menangkap ikan laga. Ikan ini senang dicari. Jika nampak buih, kaup dengan tangan, pasti ada ikan laga jantan yang menjaga telur si betina di bawah buih itu.

Ketika musim bermain layang-layang, langit akan dipenuhi pelbagai bentuk layang-layang yang berwarna-warni. Jika kurang wang, buat sahaja layang pakai surat khabar lama. Di Bidor, istilah "kot" (dibaca "kort") digunakan dalam permainan layang-layang; yang bermaksud dua orang pemain layang-layang akan menerbangkan layang-layang mereka berdekatan antara satu sama lain supaya benang layang-layang itu akan bersentuhan dan bergeseran. Ketika itu pemain akan melepaskan benang selaju mungkin supaya geserannya dapat memotong benang lawan. Sesiapa yang tidak mempunyai benang yang cukup panjang, besar kemungkinan benang mereka akan putus. Apabila satu daripada layang-layang itu putus, dikejarlah ramai-ramai, siapa beroleh dialah yang punya. Untuk tujuan "kot" benang layang-layang akan disapu dengan perekat (gam) yang dicampur serbuk kaca. Kaca yang menjadi pilihan ialah kaca lampu kalimantang yang ditumbuk halus. Kami terpaksa mencari tiub lampu kalimantang di tempat buangan sampah di pekan, maklumlah masa itu di kampung kami belum ada bekalan elektrik. Mungkinkah istilah "kot" itu datangnya dari perkataan "cut" ? Entahlah..

Ada satu lagi permainan sampingan yang tak kurang menyeronokkan. Di tiang-tiang surau, ada banyak lubang berdiameter lebih kurang 1cm; ambil lidi jolok ke dalam lubang itu sampai keluar bunyi rengekan panjang sang kumbang yang bersarang di dalamnya. Satu hiburan pula. Namun semua permainan yang disenaraikan di atas sudah semakin lenyap daripada senario di kampung-kampung. Anak-anak kampung kini lebih selesa bermain di hadapan komputer, tak perlu berjemur untuk bermain seperti generasi terdahulu.

Sunday, October 16, 2011

Kena Kuarantin Dulu...

Dua lampam, tiga koi timbul kaku di kolam ikanku.. Dua ekor koi itu adalah yang terbesar dalam kolam itu, yang kupelihara sejak lebih dua tahun lalu. Dua ekor lampam itu ketika mula-mula kupelihara hanya sebesar dua jari bayi. Ketika ia mengapung , ketebalannya sahaja menjangkau dua jari orang dewasa. Walaupun hanya ikan, tetapi aku tetap sedih. Sebabnya berpunca daripada kelalaianku sendiri. Baru-baru ini aku menambah empat ekor koi yang baru. Aku rasa ia selamat untuk kumasukkan terus ke kolam selepas dibeli di kedai ikan perhiasan. Aku tahu ia perlu dikuarantin dahulu, tetapi yang sebelum-sebelum ini tak ada apa-apa masalah pun; kecuali kali ini. Selepas tiga hari, keluar darah dicelah-celah sisik koi yang sedia ada. Panik aku. Cari ubat sampai ke Ipoh; walaupun serangan virus itu dapat diatasi selepas lebih seminggu tapi aku kehilangan lima ekor ikan yang besar-besar. Apapun, kucing juga yang kenyang. Sampai pagi ini bila nampak sahaja mukaku, kucing-kucing itu seolah-seolah merayu supaya dihidangkan lagi ikan lampam atau koi lagi. Melampau tu...

Itulah, jangan degil.. kuarantin dulu sebelum campur, tapi itu ikan. Bagaimana dengan orang? Perlukan setiap orang yang bertamu ke rumah kita, perlu dikuarantinkan??? Tak ke haru jadinya.. hmmm. Apa perasaan kita jika kita pula dikuarantinkan apabila bertamu ke rumah orang lain?? Dua kali haru jadinya..

Thursday, October 13, 2011

Ahmad Jais..


Satu ketika dulu aku pernah menulis tentang kehairananku terhadap Ahmad Jais. Macam mana beliau boleh masuk ke dalam radio transistor yang kecil sambil mendendangkan lagu di dalamnya. Ceritanya di sini. Namun Ahmad Jais sudah pergi buat selama-lamanya pada 11 Oktober 2011 yang lalu. Beliau meninggal ketika berusia 75 tahun.

Bercakap tentang muzik, aku cuma meninati lagu bukan penyanyi. Walau bagaimanapun tetap ada kekecualiannya. Aku berbohong jika mengatakan aku tidak meminati Ahmad Jais . Selain Ahmad Jais aku turut meminati Rafeah Buang dan M. Nasir. Tiga orang itu sahaja. Hanya M. Nasir sahaja yang masih hidup.

Semasa kecil, aku tinggal dengan opah sebab rumah opah lebih dekat dengan sekolah daripada rumah emak. Bapa saudaraku yang masih bujang peminat setia Ahmad Jais, sering menyanyikan lagu biduan itu di rumah. Sementelahan anak saudara opah yang tinggal di sebelah rumah ada "radiogram", pemutar piring hitam.. tentunya lagu Ahmad Jais dan Rafeah buang yang banyak diputarkan. Selepas demam irama agogo semakin reda,  Ahmad Jais, Rafeah Buang, M. Fadhil, Sanisah Huri, Sharifah Aini dll (sekadar menyebutkan beberapa nama) meneruskan lagu-lagu langgam. Ketika itu Radio Singapura menjadi pilihan utama para pendengar.

Gelisah, Bahtera Merdeka, Kau Pergi Tanpa Relaku, Kucupan Azimat, Di Ambang Sore, Mengharap Sinar Menelan Kabus, Di Ambang Syurga dan puluhan lagu Ahmad Jais masih tetap enak didengar.. evergreen kata orang putih. Lagu duet Ahmad Jais bersama Kartina Dahari, Budi Setahun Segunung Intan, bagiku begitu menarik. Kemudian beliau berduet pula dengan Rafeah Buang, (ketika aku berusia 9 atau 10 tahun). Bagai nak meletup radiogram emak saudara aku di rumah sebelah kerana dipasang kuat-kuat supaya semua orang boleh dengar lagu Ahmad Jais bersama Rafeah Buang. Itulah satu-satunya hiburan yang ada masa itu. Ahmad Jais pernah juga berduet dengan biduan S Effendi dari Indonesia.

Pada penghujung tahun-tahun 1970-an Ahmad Jais beralih mendendangkan lagu-lagu berirama dangdut. Tiada lagu irama dangdut yang dinyanyikan Ahmad Jais yang berada dalam simpananku sebab aku tidak meminati irama itu.

Dengan pemergian Ahmad Jais, kita kehilangan seorang biduan yang sukar dicari ganti. Mungkinkah akan ada "Ahmad Jais" yang baru? Rasa-rasanya payah sekali. Semoga Allah mengampuni dan menempatkan rohnya dalam kalangan orang-orang yang soleh.

Tuesday, October 11, 2011

Pengalaman Haji (2002)

 I Penerbangan Haji
Saban hari, pada ketikanya kini, ada saja kapal terbang yang berlepas membawa bakal haji ke Tanah Suci. Mereka yang menaiki penerbangan awal pastinya akan dibawa ke Madinah dahulu, manakala jemaah yang pergi dengan penerbangan yang lewat akan dibawa terus ke Makkah dahulu. Tidak kiralah mana satu penerbangan yang akan dinaiki, sama ada awal atau lewat pastinya jemaah haji akan dibawa ke kedua-dua tanah suci itu. Apapun kita berdoa agar para tetamu Allah itu mendapat kesejahteraan, kesihatan tubuh badan, ketenangan dan keberkatan daripada Allah swt; dan dipermudahkan segala urusan ketika menunaikan rukun Islam kelima itu.

II Usia dan Cabaran
Jika ditanya tentang usia yang sesuai untuk menunaikan fardu haji, ketika muda atau ketika sudah berusia. Jawapanku mudah, waktu bila pun sesuai cuma cabaran dari segi mental dan fizikalnya mungkin berbeza. Pergi ketika muda lain cabarannya, dan pergi ketika dah tua lain cabarannya. Ketika muda, pastinya kita dihantui masalah penjagaan anak kecil; yang ditinggalkan. Pergi ketika tua pula, kita dihantui oleh masalah kesihatan dan keadaan fizikal yang semakin menyusut. Maklumlah ibadat haji melibatkan pergerakan fizikal yang banyak di samping menghadapi  keadaan yang amat sesak; ditambah pula menghadapi kerenah manusia yang pelbagai ragam.

Satu lagi cabaran yang tidak boleh dikesampingkan ialah masalah hubungan suami isteri. Tidak kira tua atau muda, ramai yang tak dapat mengawal perasaan sehingga menimbulkan perbalahan dan pergaduhan antara pasangan; maklumlah orang lelaki, selepas dua tiga hari, mulalah dirinya serba tak keruan. Inikan pula diasingkan dengan isteri selama berada di Makkah dan di Madinah selama 40 hari. Dikhabarkan ada yang menjatuhkan talak hanya semata-mata si isteri tidak dapat menunaikan kehendak suami kerana keadaan waktu dan tempat yang tidak sesuai. Walaupun ada disediakan "bilik rehat" di hotel-hotel tetapi apabila ada pasangan yang ke bilik itu, tentunya ada mata jemaah yang lain yang memandang semacam.. malu lah..

III Batuk
Jika tidak batuk, tidak "sah" haji. Perbezaan iklim sedikit sebanyak akan menjejaskan kesihatan. Biasanya jemaah akan batuk-batuk dan sebahagiannya akan selesema, maklumlah hawa di sana panas kering dan berdebu. Kita mudah kehilangan kelembapan badan. Kulit akan gatal-gatal dan kering. Sesetengah jemaah akan mendapat penyakit kulit. Dalam keadaan ini krim atau losyen pelembap sangat berguna. Jika bertambah serius perlu mendapatkan rawatan doktor. Anggur di Makkah memang sedap tetapi awas.. mengundang batuk. Limau, oren dan epal dari Mediterranean memang manis dan lazat. Makanlah banyak-banyak untuk menambah kelembapan badan

 IV Roti free, kuah bayar
Roti canai? Jangan bimbang, pasti ada yang menjualnya. Ada sebuah kedai milik peniaga India (pastinya kini sudah tiada lagi akibat pembesaran Masjidil Haram) yang pernah disinggahi, hanya menjual kuah kari kambing dan kari ayam. Enam riyal semangkuk. Rotinya? Ambiklah berapa keping yang anda mahu, tetapi hanya boleh dimakan di dalam kedai itu sahaja, tidak dibenarkan dibawa balik. Sebenarnya sekeping pun sudah memadai untuk kita berdua laki bini.

V Fisabilillah
Kadang-kadang ada kontena berhenti, di belakangnya berderetan jemaah tolak menolak untuk mendapatkan makanan percuma. Tidak seperti jemaah Malaysia yang makanan disediakan di hotel-hotel secara dibungkus atau bufftet; jemaah dari negara lain perlu masak sendiri; Oleh itu jika ada yang mengedarkan makanan percuma tentulah diserbu oleh mereka. Yang mengedarkan makanan akan melaung.. fisabilillah.. fisabilillah. Maksudnya ada yang mensedekahkan makanan.

Ada peristiwa lucu berlaku ketika sedang wukuf di Arafah. Seorang dermawan ingin mensedekahkan buah-buahan kepada jemaah. Buah limau, epal dan oren dilemparkan kepada jemaah yang sedang berehat. Sambut menyambutlah jemaah..  ada juga yang buah yang dilemparkan hinggap di batang hidung . Selain itu ramai juga  yang mendermakan mi segera. Orang asyik membaca al-Quran dan berdoa ketika wukuf, yang kitanya asyik merendam mi segera sebungkus demi sebungkus. Satu lagi kelucuan yang agak menggemparkan terjadi apabila orang suruhan dermawan tersilap mengenal pasti hadiah yang hendak didermakan. Bungkusan berisi pisau cukur dan losyen untuk bercukur dilemparkan kepada jemaah wanita, manakala bungkusan berisi tuala wanita dilemparkan kepada jemaah lelaki.. haru jadinya. Akhirnya berlakulah tukar menukar hadiah.. hmmm yang dah menopause pun terpaksalah bertukar-tukar pisau cukur dengan tuala wanita.. Buatlah apa yang patut makcik...

VI Alamak ai.. Seluar Dalam dan Coli Merah
Di Mina, entah macam mana khemah kami diletakkan bersebelahan khemah jemaah Indonesia. Hanya dipisahkan dengan tabir kanvas sahaja. Jemaah lelaki dan jemaah perempuan negara tetangga itu diletakkan bersekali. Masalah juga tu. Lantaklah mereka. Di Mina, jika hendak mandi kena beratur (macam filem P Ramlee, Seniman Bujang Lapok) maklumlah orang ramai dan masalah air pula. Pada satu ketika, aku bernasib baik, ketika sampai ke bilik air itu, ada orang di dalam, entah siapa tak kiralah. Bermakna selepas ini tibalah giliran kita mandi. Berdirilah mengadap pintu bilik air itu, sambil mengharapkan orang di dalam segera membersihkan diri. Tiba-tiba sesuatu disangkutkan di atas pintu yang bertutup .. seluar dalam.. eh lain macam ni.. Belum habis berdetik sendirian, coli merah pula disangkut.. Ya Allah.. dugaan betul ni.. Apa pasal minah Indon ni mandi kat tempat lelaki ni...?? Selepas beberapa ketika pintu pun dibuka, wanita muda agak cantik keluar dan dia berlalu bersahaja.. Allah.. aku beristighfar.. waduh.. berdetup juga dadaku..